#HistoryofHakka Baju Tradisional Suku Hakka

“Baju biru Hakka”, juga dikenal sebagai “kemeja panjang” dan “kardigan besar”, adalah kemeja tradisional Hakka yang kancingnya tidak turun ke tengah, tetapi memanjang dari tengah kerah ke kanan, lalu ke bawah sisi kanan baju. Gaya pakaian ini disebut "kerah besar" oleh orang Hakka. Kemeja menyerap keringat, dan tahan noda, sederhana dan praktis. Kebanyakan datang dalam warna hitam, putih, dan biru, dan kainnya juga kebanyakan biru dan hitam.




Orang Hakka membuat beberapa perubahan yang sesuai pada pakaian orang Han kuno atau "Hanfu" untuk beradaptasi dengan lingkungan alam selama migrasi mereka dari Dataran Tengah di Cina ke selatan. Dengan menghilangkan beberapa elemen Hanfu kuno yang menghambat pekerjaan sehari-hari dan dengan memadukan beberapa elemen pakaian lokal Cina selatan, orang Hakka telah membentuk kostum etnis unik yang identik dengan etnis mereka. Ini adalah bukti budaya migrasi Hakka. Melalui ‘baju biru’, kita dapat melihat bahwa orang Hakka adalah orang yang hemat, sederhana dan tidak berhias, pekerja keras dan toleran. Budaya berasal dari kehidupan, dan pakaian mewakili kehidupan sehari-hari. Kemeja biru Hakka tidak diragukan lagi merupakan budaya khas yang ditunjukkan oleh wanita Hakka dalam pakaian sehari-hari mereka. Ini adalah tanda dan simbol klasik dari sejarah dan budaya Hakka yang berusia ribuan tahun.


Karena tempat tinggal orang Hakka memiliki Strobilanthes cusia, tanaman kaya nila, dari mana pewarna dapat diekstraksi untuk mewarnai kain, orang Hakka mengumpulkan tanaman dari flora di sekitarnya dan menggunakannya untuk mewarnai baju tradisional. Pewarna indigo adalah salah satu jenis pewarna tumbuhan. Menggunakan berbagai jenis tanaman sebagai bahan baku dapat menghasilkan warna yang berbeda. Biasanya, suku Hakka menggunakan akar tanaman, batang, bunga, daun, buah, kulit, dan kayu kering sebagai bahan pewarna, dan sarinya digunakan untuk mewarnai serat alami seperti linen, sutra, bulu, wol dan kapas. Dengan menggunakan air pada suhu yang berbeda, Hakka sepenuhnya melarutkan pigmen tumbuhan alami untuk membuat larutan pewarna, dan kemudian mewarnai kain menjadi pola dan warna yang diinginkan.


Pada zaman dahulu, orang Hakka umumnya tinggal di daerah pegunungan. Karena bahan langka, mereka hanya memiliki hasil panen dari lahan pertanian untuk memberi makan diri mereka sendiri, menjual surplus sebagai sumber utama pendapatan keluarga. Kemeja biru adalah cerminan dari kerja keras orang Hakka. Wanita Hakka bekerja di gunung dan ladang sepanjang tahun. Mengenakan kemeja ini, mereka bisa lebih nyaman bergerak. Kemeja tahan noda dan tahan lama, tidak membuat pemakainya tampak boros. Dibandingkan dengan pakaian di Dataran Tengah, kemeja biru Hakka tidak memiliki perbedaan kelas yang jelas. Ada lebih sedikit dekorasi pada pakaian. Orang biasanya dapat melihat karakter untuk umur panjang atau pola keberuntungan yang dijahit pada kemeja. Mereka juga menunjukkan rasa hormat orang Hakka terhadap Surga. Pada saat yang sama, kostum tradisional Hakka tidak berwarna seperti etnis minoritas lainnya. Sebaliknya, mereka mengagumi keindahan kesederhanaan.



Baju biru Hakka mungkin tampak sederhana, tetapi orang Hakka sebenarnya memberikan perhatian khusus pada aksesori dan pola. Misalnya, kemeja biru yang dikenakan oleh wanita muda memiliki pita dekoratif rumit yang dijahit di dada dan lengan. Pola pita termasuk kupu-kupu, pinus, dan cemara, yang mewakili kerja keras dan umur panjang, serta matahari, yang melambangkan kepercayaan orang Hakka bahwa "seseorang harus bekerja saat matahari terbit dan beristirahat saat matahari terbenam."


Karena pengaruh mode modern, kemeja biru telah menghilang dari kehidupan sehari-hari masyarakat. Pola awalnya disulam dengan tangan, sekarang dijahit dengan mesin. Gaya kemeja biru yang sederhana dan terkendali telah dicintai oleh banyak orang di kalangan seni dan sastra. Dalam beberapa tahun terakhir, kemeja biru secara bertahap berubah dari pakaian tradisional menjadi produk seni budaya dan kreatif, menjadi salah satu tanda penting dari kelompok etnis Hakka dan semangat mereka.


#HistoryofHakka on TAIWAN STUDIES BINUS UNIVERSITY


Article was translated to Indonesian from original source.

The Hakka Affairs Council, TAIWAN

History

The Hakka Affairs Council, officially established January 1, 2012, is a new agency resulting from the Executive Yuan’s structural reorganization. Its predecessor was the Council for Hakka Affairs, Executive Yuan, founded on June 14, 2001. The Council is the only central authority responsible for Hakka affairs in the world, and its mission is to revitalize Hakka language and culture, build a unifying Hakka identity promoting happiness, confidence and dignity, and become a global center for Hakka cultural research and exchange.

In order to catalyze the Hakka language revival and development, the Council re-structured two departments on January 18, 2021. The Department of Culture and Education is transformed into the Department of Language Development, undertaking the task of building Hakka language infrastructure and strengthening the ethnic language promotion. The Department of Communication and Marketing is re-organized as the Department of Art, Culture and Communication, dedicating to the development and marketing of Hakka cultural content industries.

Mission

To implement the President’s Hakka policies, the Council actively promotes the mainstreaming of the Hakka community, helps to build Hakka-friendly environments, strengthens Hakka language education and promotion, and increases the ethnic identity. To re-present and perpetuate Hakka culture, HAC cultivates the energy of the Hakka arts and culture community, collects valuable Hakka cultural assets, and builds Hakka ecological museums. Aiming to boost prosperity in Hakka settlements, the national-level Hakka 369 governance platform is constructed to bolster regional revitalization, encourage Hakka youth to return their hometowns for creating or finding job opportunities, and rebuild community capitals. To raise the international profile of Taiwan’s Hakka culture, the Council develops the Hakka communication system, enhances Hakka prestige, and promotes media cultural diversity.



4 views0 comments

Recent Posts

See All