Pameran Fotografi: Keanggunan Feminitas Taiwan pasca Kolonial Jepang

Pameran A Gentle Breeze: Aura and Inspiration in Photography menyajikan berbagai karya fotografer Taiwan generasi awal yang diarsipkan di National Centre of Photography and Images, menggali sejarah kolonial Taiwan.




Pameran ini diharapkan dapat menginspirasi dan menjadi refleksi tentang budaya, dan mendorong percakapan masa depan di masyarakat melalui interaksi antara pandangan kita dan perspektif yang ditunjukkan dalam gambar yang dipilih. Salah satu tujuan utamanya adalah untuk memanfaatkan bagaimana estetika kolonial telah memengaruhi perspektif fotografer Taiwan sebelumnya. Selanjutnya, dengan dokumentasi dan observasi fotografi yang menyoroti status sosial, kehidupan rakyat, dan budaya, Waves of Feminine Grace mengeksplorasi feminitas wanita Taiwan kontemporer dan menggambarkan tren historis ideologi estetika yang muncul di masyarakat Taiwan.

Dari Periode Kolonial Jepang hingga 50-an pascaperang Republik, juga dikenal sebagai Era Modern Taiwan, pulau ini mengalami pertemuan besar modernisasi dan dampak budaya barat. Melalui praktik pencarian dan kemunculan kembali yang dilisensikan melalui fotografi, konteks sejarah ini berkontribusi pada motivasi kuratorial untuk menyoroti ideologi resesif dan keinginan akan kebebasan yang tertanam dalam citra yang diciptakan selama modernisasi tanah. Pameran ini menampilkan zaman yang ditangkap oleh fotografer generasi sebelumnya untuk menyajikan mode dan estetika masyarakat dan ciri-ciri batin gaya hidup modern. Dengan menonjolkan citra perempuan, pameran ini menampilkan citra zaman dan perspektif masyarakat awam sebagai cara memposisikan karya dalam konteks sejarah dan menginspirasi dialog lebih lanjut. Pada akhirnya, karya-karya tersebut adalah penggambaran budaya visual Taiwan, hubungan dengan sejarah, dan kelanjutan kehidupan gambar, memungkinkan kita untuk mendengarkan gema sejarah yang bertahan dalam periode waktu yang berbeda.




Pameran ini memnampilkan era Periode Kolonial Jepang hingga 50-an hingga Era Republik sambil juga berfokus pada kehidupan modern dan keanggunan feminitas. Melalui pertukaran interpretasi antara gambar, penonton, dan konteks sosial, Waves of Feminine Grace secara khusus memvisualisasikan Budaya Modern Taiwan di masa lalu, yang juga merupakan pernyataan estetis dari perkembangan fotografi realistis Taiwan. Pameran ini secara kronologis dibagi menjadi tiga tema besar, antara lain “The Shimmer of Tranquillity”, “The Patrol of Modernism”, dan “The Iteration of Gazing”. Selain itu, pameran ini juga mencakup “Antara Cahaya dan Sajak”, yang mengundang penulis kontemporer untuk mengarang karya sastra berdasarkan gambar tertentu, menghadirkan resonansi antara fotografi dan sastra, dan selanjutnya menginspirasi kemungkinan dialog baru antara sejarah fotografi dan memori..


https://ncpiexhibition.ntmofa.gov.tw/en/Exhibition/Detail/21121614585902331

27 views0 comments

Recent Posts

See All